Drafting College Athletes – Penggemar Olahraga Perguruan Tinggi

olahraga

PERAN DASAR
Ketika orang pergi ke Vegas, mereka tahu kemungkinan besar melawan mereka dan kecil kemungkinannya untuk mengalahkan mereka. Tapi, dalam olahraga profesional, khayalan mengakali sistem merajalela. Pemilik miliarder dominoqq  mempertaruhkan jutaan dolar dengan harapan remaja dan dua puluh-an akan membayar dividen yang besar. Jadi, bisakah ada pertaruhan yang lebih besar daripada merekrut atlet perguruan tinggi?

Siapa pun yang pernah kuliah tahu bahwa gangguan adalah bagian besar dari kehidupan kampus seperti halnya perangkat pendidikan. Jadi, dedikasi, bahkan di antara siswa yang paling fokus pun bisa menjadi hal yang cepat berlalu. Tambahkan atmosfir yang mengelilingi sebagian besar pelajar-atlet, dan Anda mungkin akan mendapatkan seseorang yang lebih “bisnis monyet” daripada “down-to-business.”

Yang tidak berarti bahwa semua atlet perguruan tinggi ditantang secara terarah. Namun, mereka yang bermain dalam olahraga yang menghasilkan pendapatan, sering kali diberikan prioritas yang tidak tepat. Sayangnya, itulah yang sering membuat mereka layak untuk dipertaruhkan. Ketika tujuan mereka adalah olahraga-sentris dan bukan siswa-sentris, kemampuan mereka sebagai atlet lebih diutamakan daripada keterampilan mereka sebagai manusia.

BIARKAN SEJARAH PANDUAN ANDA
Karena liga olahraga profesional memiliki kesadaran akan citra dan profit, sebagian besar menghabiskan banyak waktu dan banyak uang untuk memastikan karyawan mereka adalah warga negara yang solid selain atlet papan atas.

Sebelum menyusun atlet perguruan tinggi, tim melakukan pemeriksaan latar belakang, tes kepribadian dan kecerdasan, skrining obat dan wawancara menyelidik sebelum menawarkan komitmen keuangan jangka panjang. Tapi, itu tidak selalu cukup.

Apel yang busuk akan selalu lolos. Entah karena tipu daya seorang atlet atau kesombongan pemiliknya. Draf sepanjang masa “Daftar Payudara” adalah favorit di antara penggemar. Mereka dipenuhi dengan nama-nama seperti Ryan Leaf, Tony Mandarich, Mark Prior, Eric Lindros dan Ralph Sampson.

Sekarang, agar adil, beberapa atlet ini tidak berhasil karena cedera. Tetapi banyak juga yang gagal atau tidak pernah memulai karena sikap, masalah obat-obatan atau ketidakmampuan untuk menyesuaikan bakat mereka dengan kompetisi yang lebih tinggi.

TIDAK ADA BOLA KRISTAL
Jika menyusun atlet perguruan tinggi adalah ilmu pasti, setiap tim yang pernah memilih lotere akan menjadi kunci untuk memenangkan kejuaraan. Biasanya yang terjadi justru sebaliknya. Tim yang putus asa sering kali mencari solusi jangka pendek untuk menyembuhkan masalah yang berkembang dari waktu ke waktu. Jadi, urgensi sering kali mengalahkan uji tuntas.

Untuk beberapa tim, pencarian bakat berkualitas mengurangi risiko. Yang lainnya hanya beruntung. Namun, evaluasi sebesar apa pun tidak dapat memprediksi masa depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.